MENTERI KEUANGAN

REPUBLIK INDONESIA

SALINAN

PERATURAN MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA

NOMOR 33/PMK.06/2012


TENTANG


TATA CARA PELAKSANAAN SEWA BARANG MILIK NEGARA

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

MENTERI KEUANGAN REPUBLIK INDONESIA,

 

Menimbang

:

a.

bahwa dalam rangka mewujudkan akuntabilitas pengelolaan barang milik negara, pemanfaatan barang milik negara dalam bentuk sewa perlu diselenggarakan secara tepat, efisien, efektif, dan optimal dengan tetap menjunjung tinggi tata kelola pemerintahan yang baik (good governance);

   

b.

bahwa dalam rangka menyikapi perkembangan kondisi dan praktik umum yang berlaku di masyarakat, pengaturan mengenai sewa barang milik negara dalam Peraturan Menteri Keuangan Nomor 96/PMK.06/2007 tentang Tata Cara Pelaksanaan Penggunaan, Pemanfaatan, Penghapusan, Dan Pemindahtanganan Barang Milik Negara perlu ditinjau kembali;

   

c.

bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam huruf a dan huruf b, perlu menetapkan Peraturan Menteri Keuangan tentang Tata Cara Pelaksanaan Sewa Barang Milik Negara;

Mengingat

:

1.

Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 5, Tambahan Lembaran Negara Repubik Indonesia Nomor 4355);

   

2.

Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2006 tentang Pengelolaan Barang Milik Negara/Daerah (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2006 Nomor 20, Tambahan Lembaran Negara Repubik Indonesia Nomor 4609) sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2008 (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2008 Nomor 78, Tambahan Lembaran Negara Repubik Indonesia Nomor 4855);

   

3

Keputusan Presiden Nomor 56/P Tahun 2010;

   

4.

Peraturan Menteri Keuangan Nomor 96/PMK.06/2007 tentang Tata Cara Pelaksanaan Penggunaan, Pemanfaatan, Penghapusan, Dan Pemindahtanganan Barang Milik Negara;

   

5.

Peraturan Menteri Keuangan Nomor 120/PMK.06/2007 tentang Penatausahaan Barang Milik Negara;

   

6.

Peraturan Menteri Keuangan Nomor 179/PMK.06/2009 tentang Penilaian Barang Milik Negara;

   

MEMUTUSKAN:

Menetapkan

:

PERATURAN MENTERI KEUANGAN TENTANG TATA CARA PELAKSANAAN SEWA BARANG MILIK NEGARA.

 

BAB I
KETENTUAN UMUM

Bagian Kesatu
Pengertian

Pasal 1

   

Dalam Peraturan Menteri Keuangan ini yang dimaksud dengan :

   

1.

Barang Milik Negara, yang selanjutnya disingkat BMN, adalah semua barang yang dibeli atau diperoleh atas beban APBN atau berasal dari perolehan lainnya yang sah.

   

2.

Pengelola Barang adalah pejabat yang berwenang dan bertanggung jawab menetapkan kebijakan dan pedoman serta melakukan pengelolaan BMN.

   

3

Pengguna Barang adalah pejabat pemegang kewenangan penggunaan BMN.

   

4.

Kuasa Pengguna Barang adalah kepala satuan kerja atau pejabat yang ditunjuk oleh Pengguna Barang untuk menggunakan barang yang berada dalam penguasaannya dengan sebaik-baiknya.

   

5.

Kementerian/Lembaga adalah Kementerian Negara/Lembaga Pemerintah Non Kementerian Negara/Lembaga Negara.

   

6.

Pemanfaatan adalah pendayagunaan BMN yang tidak digunakan sesuai dengan tugas dan fungsi Kementerian/Lembaga dengan tidak mengubah status kepemilikan.

   

7.

Sewa adalah pemanfaatan BMN oleh pihak lain dalam jangka waktu tertentu dan menerima imbalan uang tunai.

   

8.

Penilaian adalah proses kegiatan yang dilakukan oleh penilai untuk memberikan suatu opini nilai atas suatu objek Penilaian pada saat tertentu dalam rangka pengelolaan BMN.

   

9.

Penilai adalah pihak yang melakukan Penilaian secara independen berdasarkan kompetensi yang dimilikinya.

   

10.

Swasta adalah Warga Negara Indonesia atau Warga Negara Asing yang mempunyai izin tinggal dan/atau membuat usaha atau badan hukum Indonesia dan/atau badan hukum asing, yang menjalankan kegiatan usaha untuk memperoleh keuntungan.

   

11.

Badan Usaha Milik Negara, yang selanjutnya disingkat BUMN, adalah badan usaha yang seluruh atau sebagian besar modalnya dimiliki oleh negara melalui penyertaan secara langsung yang berasal dari kekayaan negara yang dipisahkan.

   

12.

Koperasi adalah badan usaha yang beranggotakan orang-seorang atau badan hukum Koperasi dengan melandaskan kegiatannya berdasarkan prinsip Koperasi sekaligus sebagai gerakan ekonomi rakyat yang berdasar atas asas kekeluargaan.

   

13.

Pendidikan formal adalah jalur pendidikan yang terstruktur dan berjenjang yang terdiri atas pendidikan dasar, pendidikan menengah, dan pendidikan tinggi.

   

14.

Pendidikan non formal adalah jalur pendidikan di luar pendidikan formal yang dapat dilaksanakan secara terstruktur dan berjenjang.

   

15.

Lembaga sosial adalah organisasi sosial atau perkumpulan sosial yang melaksanakan penyelenggaraan kesejahteraan sosial yang dibentuk oleh masyarakat.

   

16.

Lembaga sosial keagamaan adalah lembaga sosial yang bertujuan mengembangkan dan membina kehidupan beragama.

   

17.

Lembaga sosial kemanusiaan adalah lembaga sosial yang bergerak di bidang kemanusiaan.

   

18.

Unit penunjang kegiatan penyelenggaraan pemerintahan/ negara adalah organisasi yang dibentuk secara mandiri di lingkungan Pengguna Barang/Kuasa Pengguna Barang dalam rangka menunjang penyelenggaraan kegiatan pemerintahan/negara.

   

19.

Direktur Jenderal adalah Direktur Jenderal di lingkungan Kementerian Keuangan yang lingkup tugas dan tanggung jawabnya meliputi pengelolaan BMN.

 

Bagian Kedua
Maksud dan Tujuan


Pasal 2

   

(1)

Peraturan Menteri Keuangan ini dimaksudkan untuk memberikan pedoman bagi Pengelola Barang dan Pengguna Barang/Kuasa Pengguna Barang dalam penyewaan BMN.

   

(2)

Peraturan Menteri Keuangan ini bertujuan untuk terselenggaranya penyewaan BMN yang tertib, terarah, adil, dan akuntabel guna mewujudkan pengelolaan BMN yang efisien, efektif, dan optimal.

 

Bagian Ketiga
Ruang Lingkup

Pasal 3

   

(1)

Peraturan Menteri Keuangan ini mengatur tata cara pelaksanaan Sewa atas BMN yang berada pada Pengelola Barang atau pada Pengguna Barang/Kuasa Pengguna Barang.

   

(2)

Pengaturan tata cara pelaksanaan Sewa BMN sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi:

     

a.

subjek pelaksana Sewa;

     

b.

objek Sewa;

     

c.

jangka waktu Sewa;

     

d.

besaran Sewa, termasuk formula tarif Sewa;

     

e.

tata cara pelaksanaan Sewa;

     

f.

pengamanan dan pemeliharaan objek Sewa;

     

g.

penatausahaan;

     

h.

pembinaan, pengawasan dan pengendalian Sewa; dan

     

i.

ganti rugi dan denda.

 

Bagian Keempat
Prinsip Umum

Pasal 4

   

(1)

Penyewaan BMN dilakukan dengan tujuan:

     

a.

mengoptimalkan Pemanfaatan BMN yang belum/tidak dipergunakan dalam pelaksanaan tugas dan fungsi penyelenggaraan pemerintahan Negara;

     

b.

memperoleh fasilitas yang diperlukan dalam rangka menunjang tugas dan fungsi instansi Pengguna Barang; atau

     

c.

mencegah penggunaan BMN oleh pihak lain secara tidak sah.

   

(2)

Penyewaan BMN dilakukan sepanjang tidak merugikan negara dan tidak mengganggu pelaksanaan tugas dan fungsi penyelenggaraan pemerintahan Negara.

 

Bagian Kelima
Pihak Pelaksana Sewa

Pasal 5

   

(1)

Pihak yang dapat menyewakan BMN:

     

a.

Pengelola Barang, untuk BMN berupa tanah dan/atau bangunan yang berada pada Pengelola Barang;

     

b.

Pengguna Barang, dengan persetujuan Pengelola Barang, untuk:

       

i.

BMN berupa sebagian tanah dan/atau bangunan; atau

       

ii.

BMN selain tanah dan/atau bangunan,

       

yang status penggunaannya ada pada Pengguna Barang.

   

(2)

Pihak yang dapat menyewa BMN meliputi:

     

a.

Pemerintah Daerah;

     

b.

Badan Usaha Milik Negara;

     

c.

Badan Usaha Milik Daerah;

     

d.

Swasta;

     

e.

Unit penunjang kegiatan penyelenggaraan pemerintahan/negara; dan

     

f.

Badan hukum lainnya.

   

(3)

Pemerintah Daerah sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf a diperlakukan sebagai penyewa dalam hal Pemerintah Daerah memanfaatkan BMN tidak untuk penyelenggaraan tugas dan fungsi.

   

(4)

Swasta sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf d, antara lain:

     

a.

Perorangan;

     

b.

Persekutuan Perdata;

     

c.

Persekutuan Firma;

     

d.

Persekutuan Komanditer;

     

e.

Perseroan Terbatas;

     

f.

Lembaga/organisasi internasional/asing;

     

g.

Yayasan; atau

     

h.

Koperasi.

   

(5)

Unit penunjang kegiatan penyelenggaraan pemerintahan/ negara sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf e, meliputi:

     

a.

persatuan/perhimpunan Pegawai Negeri Sipil/Tentara Nasional Indonesia/Kepolisian Negara Republik Indonesia;

     

b.

persatuan/perhimpunan istri Pegawai Negeri Sipil/ Tentara Nasional Indonesia/Kepolisian Negara Republik Indonesia; dan

     

c.

unit penunjang kegiatan lainnya.

   

(6)

Badan Hukum Lainnya sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf f, antara lain:

     

a.

Bank Indonesia;

     

b.

Lembaga Penjamin Simpanan;

     

c.

badan hukum yang dimiliki negara;

     

d.

badan hukum internasional/asing.

 

Bagian Kelima
Objek Sewa

Pasal 6

   

(1)

Objek Sewa meliputi:

     

a.

BMN berupa tanah dan/atau bangunan yang berada pada Pengelola Barang;

     

b.

BMN berupa sebagian tanah dan/atau bangunan yang status penggunaannya ada pada Pengguna Barang;

     

c.

BMN selain tanah dan/atau bangunan yang status penggunaannya ada pada Pengguna Barang.

   

(2)

BMN sebagaimana dimaksud pada ayat (1) hanya dapat disewakan sepanjang BMN tersebut berada dalam kondisi tidak digunakan oleh Pengelola Barang atau Pengguna Barang dalam rangka pelaksanaan tugas dan fungsinya.

 

BAB II
KEWENANGAN DAN TANGGUNG JAWAB

Bagian Kesatu
Pengelola Barang

Pasal 7

   

(1)

Menteri Keuangan selaku Pengelola Barang memiliki kewenangan dan tanggung jawab:

     

a.

memberikan persetujuan atas usulan dari Pengguna Barang yang meliputi:

       

i.

usulan Sewa BMN;

       

ii.

usulan perpanjangan jangka waktu Sewa BMN;

     

b.

memberikan persetujuan atas permohonan Sewa dari calon penyewa untuk BMN berupa tanah dan/atau bangunan;

     

c.

menetapkan BMN berupa tanah dan/atau bangunan yang akan disewakan;

     

d.

memberikan persetujuan atas usulan formula tarif Sewa BMN selain tanah dan/atau bangunan dari Pengguna Barang;

     

e.

menetapkan faktor variabel Sewa dalam formula tarif Sewa;

     

f.

menetapkan besaran faktor penyesuai Sewa dalam formula tarif Sewa;

     

g.

menetapkan besaran Sewa BMN berupa tanah dan/atau bangunan;

     

h.

menandatangani perjanjian Sewa BMN berupa tanah dan/atau bangunan yang berada dalam penguasaannya;

     

i.

melakukan pembinaan, pengawasan dan pengendalian pelaksanaan Sewa BMN;

     

j.

melakukan penatausahaan BMN yang disewakan;

     

k.

melakukan penyimpanan dan pemeliharaan dokumen pelaksanaan Sewa;

     

l.

menetapkan ganti rugi dan denda yang timbul dalam pelaksanaan Sewa BMN berupa tanah dan/atau bangunan; dan

     

m.

melakukan penatausahaan atas hasil dari Sewa BMN.

   

(2)

Kewenangan dan tanggung jawab Menteri Keuangan selaku Pengelola Barang sebagaimana dimaksud pada ayat (1) secara fungsional dilaksanakan oleh Direktur Jenderal.

   

(3)

Direktur Jenderal dapat menunjuk pejabat di lingkungan Direktorat Jenderal Kekayaan Negara untuk melaksanakan sebagian kewenangan dan tanggung jawab sebagaimana dimaksud pada ayat (2).

   

(4)

Teknis pelaksanaan fungsional Pengelola Barang ditetapkan oleh Menteri Keuangan.

 

Bagian Kedua
Pengguna Barang

Pasal 8

   

(1)

Menteri/Pimpinan Lembaga selaku Pengguna Barang memiliki kewenangan dan tanggung jawab:

     

a.

mengajukan permohonan persetujuan Sewa BMN berupa sebagian tanah dan/atau bangunan atau BMN selain tanah dan/atau bangunan kepada Pengelola Barang;

     

b.

menerbitkan keputusan pelaksanaan Sewa BMN berupa sebagian tanah dan/atau bangunan atau BMN selain tanah dan/atau bangunan, setelah mendapat persetujuan dari Pengelola Barang;

     

c.

melakukan Sewa BMN berupa sebagian tanah dan/atau bangunan atau BMN selain tanah dan/atau bangunan, setelah mendapat persetujuan Pengelola Barang;

     

d.

menandatangani perjanjian Sewa BMN berupa sebagian tanah dan/atau bangunan atau BMN selain tanah dan/atau bangunan, setelah mendapat persetujuan Pengelola Barang;

     

e.

melakukan pembinaan, pengawasan dan pengendalian atas pelaksanaan Sewa BMN berupa sebagian tanah dan/atau bangunan atau BMN selain tanah dan/atau bangunan;

     

f.

melakukan penatausahaan BMN yang disewakan;

     

g.

melakukan penyimpanan dan pemeliharaan dokumen pelaksanaan Sewa;

     

h.

menetapkan ganti rugi dan denda yang timbul dalam pelaksanaan Sewa BMN berupa sebagian tanah dan/atau bangunan atau BMN selain tanah dan/atau bangunan; dan

     

i.

melakukan penatausahaan atas hasil dari Sewa BMN.

   

(2)

Kewenangan dan tanggung jawab Menteri/Pimpinan Lembaga selaku Pengguna Barang sebagaimana dimaksud pada ayat (1) secara fungsional dilaksanakan oleh pejabat unit organisasi eselon I yang membidangi pengelolaan BMN atau pejabat lain yang ditunjuk.

   

(3)

Menteri/Pimpinan Lembaga selaku Pengguna Barang dapat menunjuk pejabat pada instansi vertikal untuk melaksanakan sebagian wewenang dan tanggung jawab Pengguna Barang sebagaimana dimaksud pada ayat (1).

   

(4)

Teknis pelaksanaan fungsional Pengguna Barang ditetapkan oleh Menteri/Pimpinan Lembaga sesuai kewenangan dan tanggung jawabnya masing-masing.

 

Bagian Ketiga
Penyewa/Calon Penyewa

Pasal 9

   

Penyewa/Calon Penyewa memiliki tanggung jawab:

   

a.

melakukan pembayaran biaya Sewa;

   

b.

melakukan pembayaran biaya lainnya, jika ada, sesuai dengan perjanjian dan ketentuan peraturan perundang-undangan;

   

c.

melakukan pengamanan dan pemeliharaan BMN yang disewa selama jangka waktu Sewa;

   

d.

mengembalikan BMN yang disewa kepada Pengelola Barang/Pengguna Barang sesuai kondisi yang diperjanjikan; dan

   

e.

memenuhi kewajiban lainnya yang diatur dalam perjanjian Sewa.

 

BAB III
MASA SEWA

Bagian Kesatu
Prinsip Umum

Paragraf 1
Jangka Waktu Sewa

Pasal 10

   

(1)

Jangka waktu Sewa BMN paling lama 5 (lima) tahun sejak ditandatanganinya perjanjian.

   

(2)

Jangka waktu Sewa BMN sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditetapkan oleh:

     

a.

Pengelola Barang, untuk BMN berupa tanah dan/atau bangunan;

     

b.

Pengguna Barang, untuk BMN berupa:

       

i.

sebagian tanah dan/atau bangunan; dan

       

ii.

selain tanah dan/atau bangunan,

       

yang status penggunaannya berada pada Pengguna Barang, setelah mendapat persetujuan dari Pengelola Barang.

   

(3)

Jangka waktu Sewa dapat dihitung berdasarkan periodesitas Sewa.

 

Paragraf 2
Perjanjian Sewa

Pasal 11

   

(1)

Penyewaan BMN dituangkan dalam perjanjian yang ditandatangani oleh penyewa dan:

     

a.

Pengelola Barang, untuk BMN berupa tanah dan/atau bangunan;

     

b.

Pengguna Barang, untuk BMN berupa:

       

i.

sebagian tanah dan/atau bangunan; dan

       

ii.

selain tanah dan/atau bangunan,

       

yang status penggunaannya berada pada Pengguna Barang, setelah mendapat persetujuan dari Pengelola Barang.

   

(2)

Perjanjian Sewa sebagaimana dimaksud pada ayat (1) sekurang-kurangnya memuat:

     

a.

dasar perjanjian;

     

b.

para pihak yang terikat dalam perjanjian;

     

c.

jenis, luas atau jumlah barang yang disewakan;

     

d.

besaran dan jangka waktu Sewa, termasuk periodesitas Sewa;

     

e.

peruntukan Sewa, termasuk kelompok jenis kegiatan usaha dan kategori bentuk kelembagaan penyewa;

     

f.

tanggung jawab penyewa atas biaya operasional dan pemeliharaan selama jangka waktu penyewaan;

     

g.

hak dan kewajiban para pihak; dan

     

h.

hal lain yang diatur dalam persetujuan Pengelola Barang dan keputusan Pengguna Barang.

   

(3)

Penandatanganan perjanjian Sewa sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan di kertas bermeterai cukup sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan.

   

(4)

Salinan perjanjian Sewa sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b disampaikan kepada Pengelola Barang paling lambat 7 (tujuh) hari kerja terhitung sejak ditandatanganinya perjanjian Sewa.

   

(5)

Seluruh biaya yang timbul dalam rangka pembuatan perjanjian Sewa ditanggung oleh penyewa.

 

Paragraf 3
Pembayaran Sewa

Pasal 12

   

(1)

Pembayaran uang Sewa dilakukan secara sekaligus paling lambat 2 (dua) hari kerja sebelum penandatanganan perjanjian.

   

(2)

Pembayaran uang Sewa sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan dengan cara menyetor ke Kas Umum Negara.

   

(3)

Dikecualikan dari ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2), pelaksanaan Sewa di luar negeri dengan pembayaran uang Sewa yang dilakukan pula di luar negeri, pembayaran uang Sewa dilakukan secara sekaligus paling lambat 1 (satu) hari sebelum penandatanganan perjanjian, dengan cara menyetorkannya ke rekening kas bendahara penerimaan di luar negeri.

   

(4)

Dikecualikan dari ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (1), ayat (2), dan ayat (3), Sewa BMN yang dilaksanakan dengan periodesitas Sewa per hari dan per jam untuk masing-masing penyewa, pembayaran uang Sewa dilakukan secara sekaligus paling lambat sebelum penandatanganan perjanjian, dengan cara pembayaran secara tunai kepada pejabat pengurus BMN atau menyetorkannya ke rekening kas bendahara penerimaan di lingkungan Pengelola Barang/Pengguna Barang/Kuasa Pengguna Barang.

   

(5)

Pembayaran uang Sewa sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dibuktikan dengan memperlihatkan bukti setor/ kuitansi, sebagai salah satu dokumen pada lampiran yang menjadi bagian tidak terpisahkan dari perjanjian Sewa.

 

Bagian Kedua
Periodesitas Sewa

Pasal 13

   

Periodesitas Sewa dikelompokkan sebagai berikut:

   

a.

per tahun;

   

b.

per bulan;

   

c.

per hari;

   

d.

per jam.

 

Bagian Ketiga
Perpanjangan Jangka Waktu Sewa

Pasal 14

   

(1)

Jangka waktu Sewa BMN dapat diperpanjang dengan persetujuan dari Pengelola Barang.

   

(2)

Penyewa dapat mengajukan permohonan perpanjangan jangka waktu Sewa kepada:

     

a.

Pengelola Barang untuk BMN berupa tanah dan/atau bangunan,

     

b.

Pengguna Barang untuk BMN berupa:

       

i.

sebagian tanah dan/atau bangunan; dan

       

ii.

selain tanah dan/atau bangunan.

   

(3)

Pengajuan permohonan perpanjangan jangka waktu Sewa sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dilakukan dengan ketentuan:

     

a.

untuk periodesitas sewa per tahun, permohonan harus disampaikan paling lambat 3 (tiga) bulan sebelum berakhirnya jangka waktu sewa;

     

b.

untuk periodesitas sewa per bulan, permohonan harus disampaikan paling lambat 10 (sepuluh) hari sebelum berakhirnya jangka waktu sewa;

     

c.

untuk periodesitas sewa per hari atau per jam, permohonan harus disampaikan sebelum berakhirnya jangka waktu sewa.

   

(4)

Permohonan sebagaimana dimaksud pada ayat (3) huruf a dan huruf b diajukan dengan melengkapi persyaratan sebagaimana permohonan Sewa pertama kali.

   

(5)

Tata cara pengajuan usulan perpanjangan jangka waktu Sewa sebagaimana dimaksud pada ayat (3) huruf a dilaksanakan dengan mekanisme sebagaimana pengajuan usulan Sewa baru.

 

Pasal 15

   

Tata cara pemberian persetujuan, penetapan, dan perjanjian perpanjangan jangka waktu Sewa dilaksanakan dengan mekanisme sebagaimana pengajuan usulan Sewa baru.

 

Bagian Keempat
Pengakhiran Sewa

Pasal 16

   

(1)

Sewa berakhir dalam hal:

     

a.

berakhirnya jangka waktu Sewa;

     

b.

Pengelola Barang mencabut persetujuan Sewa dalam rangka pengawasan dan pengendalian;

     

c.

ketentuan lain sesuai peraturan perundang-undangan.

   

(2)

Perjanjian Sewa berakhir dalam hal:

     

a.

jangka waktu Sewa berakhir;

     

b.

berlakunya syarat batal sesuai perjanjian;

     

c.

ketentuan lain sesuai peraturan perundang-undangan.

 

Pasal 17

   

(1)

Penyewa wajib menyerahkan BMN pada saat berakhirnya Sewa dalam keadaan baik dan layak digunakan secara optimal sesuai fungsi dan peruntukannya.

   

(2)

Penyerahan BMN sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dituangkan dalam Berita Acara Serah Terima.

   

(3)

Pengelola Barang/Pengguna Barang harus melakukan pengecekan BMN yang disewakan sebelum ditandatanganinya Berita Acara Serah Terima guna memastikan kelayakan kondisi BMN bersangkutan.

   

(4)

Penandatanganan Berita Acara Serah Terima sebagaimana dimaksud pada ayat (3) dilakukan setelah semua kewajiban penyewa dipenuhi.

 

BAB IV
BESARAN SEWA

Bagian Kesatu
Prinsip Umum

Pasal 18

   

(1)

Besaran Sewa BMN ditetapkan oleh:

     

a.

Pengelola Barang untuk BMN berupa tanah dan/atau bangunan; dan

     

b.

Pengguna Barang untuk BMN berupa:

       

i.

sebagian tanah dan/atau bangunan; dan

       

ii.

selain tanah dan/atau bangunan,

       

yang status penggunaannya ada pada Pengguna Barang, setelah mendapat persetujuan dari Pengelola Barang.

   

(2)

Penetapan besaran Sewa BMN sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a dilakukan oleh Pengelola Barang dalam surat persetujuan/perjanjian Sewa.

   

(3)

Penetapan besaran Sewa BMN sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b dilakukan oleh Pengguna Barang dalam keputusan Sewa.

 

Bagian Kedua
Formula Tarif Sewa

Pasal 19

   

(1)

Formula tarif Sewa BMN merupakan hasil perkalian dari:

     

a.

Tarif pokok Sewa; dan

     

b.

Faktor penyesuai Sewa.

   

(2)

Formula tarif Sewa sebagaimana dimaksud pada ayat (1) digunakan oleh:

     

a.

Pengelola Barang dalam:

       

i.

menghitung besaran Sewa untuk BMN berupa tanah dan/atau bangunan;

       

ii.

menghitung besaran sewa untuk BMN berupa sebagian tanah dan/atau bangunan yang status penggunaannya ada pada Pengguna Barang dengan nilai buku lebih dari Rp500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah); dan

       

iii.

mengkaji usulan Sewa BMN dari Pengguna Barang;

     

b.

Pengguna Barang dalam menghitung besaran usulan Sewa untuk BMN berupa:

       

i.

sebagian tanah dan/atau bangunan dengan nilai buku sampai dengan Rp500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah); dan

       

ii.

selain tanah dan/atau bangunan, yang status penggunaannya ada pada Pengguna Barang.

 

Bagian Ketiga
Tarif Pokok Sewa

Paragraf 1
Lingkup Tarif Pokok Sewa

Pasal 20

   

(1)

Tarif pokok Sewa sebagaimana dimaksud dalam Pasal 19 ayat (1) huruf a, dibedakan untuk:

     

a.

BMN berupa tanah;

     

b.

BMN berupa bangunan;

     

c.

BMN berupa tanah dan bangunan;

     

d.

BMN selain tanah dan/atau bangunan.

   

(2)

Tarif pokok Sewa BMN berupa tanah dan/atau bangunan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a, huruf b dan huruf c dapat termasuk formula Sewa BMN berupa prasarana bangunan.

   

(3)

Tarif pokok Sewa BMN selain tanah dan/atau bangunan dihitung dan ditetapkan oleh masing-masing Pengguna Barang berkoordinasi dengan instansi terkait, setelah memperoleh persetujuan Pengelola Barang.

 

Paragraf 2
Tarif Pokok Sewa Tanah

Pasal 21

   

Tarif pokok Sewa untuk BMN berupa tanah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 20 ayat (1) huruf a merupakan hasil perkalian dari:

   

a.

faktor variabel Sewa tanah;

   

b.

luas tanah (Lt); dan

   

c.

nilai tanah (Nt).

 

Pasal 22

   

(1)

Faktor variabel Sewa tanah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 21 huruf a ditetapkan sebesar 3,33% (tiga koma tiga puluh tiga persen).

   

(2)

Perubahan besaran faktor variabel Sewa tanah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditetapkan oleh Direktur Jenderal atas nama Menteri Keuangan.

 

Pasal 23

   

(1)

Luas tanah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 21 huruf b dihitung berdasarkan gambar situasi/peta tanah atau sertifikat tanah.

   

(2)

Dalam hal tanah yang disewakan hanya sebagian dari keseluruhan tanah, maka luas tanah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) adalah sebesar luas bagian tanah yang disewakan.

   

(3)

Dalam hal pemanfaatan bagian tanah yang disewakan memiliki dampak terhadap bagian tanah yang lainnya, maka luas tanah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat ditambahkan jumlah tertentu yang diyakini terkena dampak pemanfaatan tersebut.

   

(4)

Luas tanah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dihitung dalam meter persegi.

 

Pasal 24

   

(1)

Nilai tanah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 21 huruf c merupakan nilai wajar atas tanah.

   

(2)

Dikecualikan dari ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (1), sepanjang nilai buku BMN berupa sebagian tanah dan/atau bangunan yang akan disewakan dengan nilai buku sampai dengan Rp500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah), penggunaan nilai dalam pengajuan usulan Sewa yang dilakukan oleh Pengguna Barang:

     

a.

dapat digunakan nilai buku yang tercatat dalam Daftar Barang Pengguna/Kuasa Pengguna atau Laporan Barang Pengguna/Kuasa Pengguna, sepanjang nilai wajar atas tanah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) tidak ada; atau

     

b.

dapat digunakan indikasi nilai yang mencerminkan perkiraan nilai tanah, sepanjang nilai wajar sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan nilai buku sebagaimana dimaksud pada huruf a tidak ada.

   

(3)

Nilai tanah dihitung dalam rupiah per meter persegi.

   

(4)

Dalam hal tanah yang akan disewakan berada di luar negeri, nilai tanah per meter persegi dapat dihitung dengan menggunakan satuan mata uang setempat.

 

Paragraf 3
Tarif Pokok Sewa Bangunan

Pasal 25

   

(1)

Tarif pokok Sewa untuk BMN berupa bangunan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 20 ayat (1) huruf b merupakan hasil perkalian dari:

     

a.

faktor variabel Sewa bangunan;

     

b.

luas bangunan (Lb); dan

     

c.

nilai bangunan.

   

(2)

Dalam hal Sewa bangunan termasuk prasarana bangunan, maka tarif pokok Sewa bangunan ditambahkan tarif pokok Sewa prasarana bangunan.

 

Pasal 26

   

(1)

Faktor variabel Sewa bangunan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 25 ayat (1) huruf a ditetapkan sebesar 6,64% (enam koma enam puluh empat persen).

   

(2)

Perubahan besaran faktor variabel Sewa bangunan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditetapkan oleh Direktur Jenderal atas nama Menteri Keuangan.

 

Pasal 27

   

(1)

Luas bangunan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 25 ayat (1) huruf b merupakan luas lantai bangunan sesuai gambar dalam meter persegi.

   

(2)

Dalam hal bangunan yang disewakan hanya sebagian dari bangunan, maka luas bangunan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) adalah sebesar luas lantai dari bagian bangunan yang disewakan.

   

(3)

Dalam hal pemanfaatan bagian bangunan yang disewakan memiliki dampak terhadap bagian bangunan yang lainnya, maka luas bangunan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat ditambahkan jumlah tertentu dari luas bangunan yang diyakini terkena dampak dari pemanfaatan tersebut.

 

Pasal 28

   

(1)

Nilai bangunan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 25 ayat (1) huruf c merupakan nilai wajar atas bangunan.

   

(2)

Dikecualikan dari ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (1), sepanjang nilai buku BMN berupa tanah dan/atau bangunan yang akan disewakan sampai dengan Rp500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah), penggunaan nilai dalam pengajuan usulan Sewa yang dilakukan oleh Pengguna Barang:

     

a.

dapat digunakan harga satuan bangunan, sepanjang nilai wajar atas bangunan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) tidak ada;

     

b.

dapat digunakan nilai buku yang tercatat dalam Daftar Barang Pengguna/Kuasa Pengguna atau Laporan Barang Pengguna/ Kuasa Pengguna, sepanjang nilai wajar sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan harga standar bangunan sebagaimana dimaksud pada huruf a tidak ada; atau

     

c.

dapat digunakan indikasi nilai yang mencerminkan perkiraan nilai bangunan, sepanjang nilai wajar sebagaimana dimaksud pada ayat (1), harga standar bangunan untuk menghitung harga satuan bangunan sebagaimana dimaksud pada huruf a dan nilai buku sebagaimana dimaksud pada huruf b tidak ada.

   

(3)

Nilai bangunan dihitung dalam rupiah per meter persegi.

   

(4)

Dalam hal bangunan yang akan disewakan berada di luar negeri, nilai bangunan per meter persegi dapat dihitung dengan menggunakan satuan mata uang setempat.

 

Pasal 29

   

Harga satuan bangunan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 28 ayat (2) huruf a merupakan perkalian dari:

   

a.

harga satuan bangunan standar (Hs); dan

   

b.

nilai sisa bangunan (Nsb).

 

Pasal 30

   

(1)

Harga satuan bangunan standar sebagaimana dimaksud dalam Pasal 29 huruf a merupakan harga satuan bangunan standar sesuai klasifikasi/tipe dalam keadaan baru yang dihitung berdasarkan keputusan pemerintah daerah kabupaten/kota setempat pada tahun yang bersangkutan.

   

(2)

Dalam hal bangunan yang akan disewakan lebih dari 1 (satu) lantai, maka harga satuan bangunan standar sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dikalikan dengan faktor jumlah lantai bangunan.

   

(3)

Penghitungan faktor jumlah lantai bangunan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dilakukan sesuai ketentuan sebagaimana diatur dalam Lampiran yang menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari Peraturan Menteri Keuangan ini.

 

Pasal 31

   

(1)

Nilai sisa bangunan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 29 huruf b merupakan nilai sisa bangunan dalam persentase setelah diperhitungkan penyusutan.

   

(2)

Penyusutan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) mengacu pada ketentuan peraturan perundang-undangan mengenai penyusutan BMN.

   

(3)

Dalam hal ketentuan mengenai penyusutan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) belum ada, maka perhitungan penyusutan dihitung:

     

a.

untuk bangunan permanen sebesar 2% (dua persen) per tahun;

     

b.

untuk bangunan semi permanen sebesar 4% (empat persen) per tahun; dan

     

c.

untuk bangunan darurat sebesar 10% (sepuluh persen) per tahun.

   

(4)

Penyusutan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dan ayat (3) paling tinggi sebesar 80% (delapan puluh persen).

   

(5)

Dalam hal sisa bangunan menurut umur tidak sesuai dengan kondisi nyata, maka nilai sisa bangunan ditetapkan berdasarkan kondisi bangunan dengan perhitungan:

     

a.

untuk kondisi baik, baik siap pakai maupun perlu pemeliharaan awal, sebesar 85% (delapan puluh lima persen) sampai dengan 100% (seratus persen);

     

b.

untuk kondisi rusak ringan, yakni rusak pada sebagian bangunan yang bersifat non struktur sebesar 70% (tujuh puluh persen) sampai dengan 85% (delapan puluh lima persen); dan

     

c.

untuk kondisi rusak berat:

       

i.

untuk rusak berat pada sebagian bangunan, baik yang bersifat struktur maupun non struktur, sebesar 55% (lima puluh lima persen) sampai dengan 70% (tujuh puluh persen); dan

       

ii.

untuk rusak berat pada sebagian besar bangunan, baik yang bersifat struktur maupun non struktur, sebesar 35% (tiga puluh lima persen) sampai dengan 55% (lima puluh lima persen).

 

Paragraf 4
Tarif Pokok Sewa Tanah dan Bangunan

Pasal 32

   

(1)

Tarif pokok Sewa untuk BMN berupa tanah dan bangunan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 20 ayat (1) huruf c merupakan hasil penjumlahan dari:

     

a.

Tarif pokok Sewa tanah; dan

     

b.

Tarif pokok Sewa bangunan.

   

(2)

Penghitungan tarif pokok Sewa tanah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a berlaku mutatis mutandis ketentuan dalam Pasal 21 sampai dengan Pasal 24.

   

(3)

Penghitungan tarif pokok Sewa bangunan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b berlaku mutatis mutandis ketentuan dalam Pasal 25 sampai dengan Pasal 31.

 

Paragraf 5
Tarif Pokok Sewa Prasarana Bangunan

Pasal 33

   

Tarif pokok Sewa untuk prasarana bangunan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 25 ayat (2) merupakan hasil perkalian dari:

   

a.

faktor variabel Sewa prasarana bangunan; dan

   

b.

nilai prasarana bangunan (Hp).

 

Pasal 34

   

Faktor variabel Sewa prasarana bangunan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 33 huruf a ditetapkan sama besar dengan faktor variabel Sewa bangunan.

 

Pasal 35

   

(1)

Nilai prasarana bangunan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 33 huruf b merupakan nilai wajar atas prasarana bangunan.

   

(2)

Dikecualikan dari ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (1), penggunaan nilai dalam pengajuan usulan Sewa yang dilakukan oleh Pengguna Barang:

     

a.

dapat digunakan nilai buku prasarana bangunan yang tercatat dalam Daftar Barang Pengguna/Kuasa Pengguna atau Laporan Barang Pengguna/Kuasa Pengguna, sepanjang nilai wajar atas bangunan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) tidak ada; atau

     

b.

dapat digunakan indikasi nilai yang mencerminkan perkiraan nilai prasarana bangunan, sepanjang nilai wajar sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan nilai buku sebagaimana dimaksud pada huruf a tidak ada.

   

(3)

Nilai prasarana bangunan dihitung dalam rupiah.

   

(4)

Dalam hal bangunan yang akan disewakan berada di luar negeri, nilai prasarana bangunan dapat dihitung dengan menggunakan satuan mata uang setempat.

 

Pasal 36

   

(1)

Nilai buku sebagaimana dimaksud dalam Pasal 35 ayat (2) huruf a merupakan nilai setelah diperhitungkan penyusutan.

   

(2)

Penyusutan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) mengacu pada ketentuan peraturan perundang-undangan mengenai penyusutan BMN.

   

(3)

Dalam hal nilai buku prasarana bangunan yang tercatat dalam Daftar Barang Pengguna/Kuasa Pengguna atau Laporan Barang Pengguna/ Kuasa Pengguna belum memperhitungkan penyusutan, maka nilai buku prasarana bangunan dihitung dengan perkalian antara:

     

a.

harga prasarana bangunan (Hp); dan

     

b.

nilai sisa prasarana bangunan (Nsp).

 

Pasal 37

   

(1)

Harga prasarana bangunan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 36 ayat (3) huruf a merupakan harga prasarana bangunan dalam keadaan baru dalam rupiah per meter persegi.

   

(2)

Nilai sisa prasarana bangunan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 36 ayat (3) huruf b merupakan nilai sisa bangunan dalam persentase setelah diperhitungkan penyusutan.

   

(3)

Penyusutan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) mengacu pada ketentuan peraturan perundang-undangan mengenai penyusutan BMN.

   

(4)

Dalam hal belum terdapat pengaturan mengenai penyusutan sebagaimana dimaksud pada ayat (2), maka perhitungan penyusutan dihitung:

     

a.

untuk prasarana berupa pekerjaan halaman sebesar 5% (lima persen) per tahun;

     

b.

untuk prasarana berupa mesin atau instalasi sebesar 10% (sepuluh persen) per tahun; dan

     

c.

untuk prasarana berupa alat perabot dan elektronik sebesar 25%(dua puluh lima persen) per tahun.

   

(5)

Penyusutan sebagaimana dimaksud pada ayat (3) dan ayat (4) paling tinggi sebesar 80% (delapan puluh persen).

 

Bagian Keempat
Faktor Penyesuai Sewa

Paragraf 1
Komponen Faktor Penyesuai Sewa

Pasal 38

   

(1)

Faktor penyesuai Sewa sebagaimana dimaksud dalam Pasal 19 ayat (1) huruf b meliputi:

     

a.

jenis kegiatan usaha penyewa;

     

b.

bentuk kelembagaan penyewa; dan

     

c.

periodesitas Sewa.

   

(2)

Faktor penyesuai Sewa sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dihitung dalam persentase.

   

(3)

Faktor penyesuai Sewa berupa jenis kegiatan usaha penyewa sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a ditetapkan paling tinggi sebesar 100% (seratus persen).

 

Paragraf 2
Jenis Kegiatan Usaha Penyewa

Pasal 39

   

Jenis kegiatan usaha sebagaimana dimaksud dalam Pasal 38 ayat (1) huruf a dikelompokkan atas:

   

a.

kegiatan bisnis;

   

b.

kegiatan non bisnis; dan

   

c.

kegiatan sosial.

 

Pasal 40

   

(1)

Kelompok kegiatan bisnis sebagaimana dimaksud dalam Pasal 39 huruf a diperuntukkan bagi kegiatan yang berorientasi semata-mata mencari keuntungan, antara lain:

     

a.

perdagangan;

     

b.

jasa; dan

     

c.

industri.

   

(2)

Kelompok kegiatan non bisnis sebagaimana dimaksud dalam Pasal 39 huruf b diperuntukkan bagi kegiatan yang menarik imbalan atas barang atau jasa yang diberikan namun tidak semata-mata mencari keuntungan, antara lain:

     

a.

pelayanan kepentingan umum yang memungut biaya dalam jumlah tertentu atau terdapat potensi keuntungan, baik materil maupun immateril;

     

b.

penyelenggaraan pendidikan nasional;

     

c.

upaya pemenuhan kebutuhan pegawai atau fasilitas yang diperlukan dalam rangka menunjang tugas dan fungsi instansi Pengguna Barang; dan

     

d.

kegiatan lainnya yang memenuhi kriteria non bisnis.

   

(3)

Kelompok kegiatan sosial sebagaimana dimaksud dalam Pasal 39 huruf c diperuntukkan bagi kegiatan yang tidak menarik imbalan atas barang/jasa yang diberikan dan/atau tidak berorientasi mencari keuntungan, antara lain:

     

a.

pelayanan kepentingan umum yang tidak memungut biaya dan/atau tidak terdapat potensi keuntungan;

     

b.

kegiatan sosial;

     

c.

kegiatan keagamaan;

     

d.

kegiatan kemanusiaan; dan

     

e.

kegiatan penunjang penyelenggaraan kegiatan pemerintahan/negara; dan

     

f.

kegiatan lainnya yang memenuhi kriteria sosial.

 

Paragraf 3
Bentuk Kelembagaan penyewa

Pasal 41

   

(1)

Bentuk kelembagaan penyewa sebagaimana dimaksud dalam Pasal 38 ayat (1) huruf b, dikelompokkan sebagai berikut:

     

a.

Kategori I, meliputi:

       

i.

Swasta, kecuali yayasan dan koperasi;

       

ii.

Badan Usaha Milik Negara;

       

iii.

Badan Usaha Milik Daerah;

       

iv.

Badan hukum yang dimiliki negara; dan

       

v.

Lembaga pendidikan asing.

     

b.

Kategori II, meliputi:

       

i.

Yayasan;

       

ii.

Koperasi;

       

iii.

Lembaga Pendidikan Formal; dan

       

iv.

Lembaga Pendidikan Non Formal.

     

c.

Kategori III, meliputi:

       

i.

Lembaga sosial;

       

ii.

Lembaga kemanusiaan;

       

iii.

Lembaga keagamaan; dan

       

iv.

Unit penunjang kegiatan penyelenggaraan pemerintahan/negara.

   

(2)

Bentuk kelembagaan penyewa sebagaimana dimaksud pada ayat (1) harus didukung dengan dokumen yang diterbitkan oleh instansi yang berwenang.

   

(3)

Dokumen sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dan rencana kegiatan penyewaan disampaikan pada saat pengajuan usulan sewa.

 

Pasal 42

   

(1)

Lembaga pendidikan asing sebagaimana dimaksud dalam Pasal 41 ayat (1) huruf a angka v meliputi lembaga pendidikan asing yang menyelenggarakan pendidikan di Indonesia.

   

(2)

Lembaga pendidikan formal sebagaimana dimaksud dalam Pasal 41 ayat (1) huruf b angka iii meliputi lembaga pendidikan dalam negeri, baik milik swasta maupun milik pemerintah/negara, meliputi:

     

a.

lembaga pendidikan anak usia dini formal;

     

b.

lembaga pendidikan dasar;

     

c.

lembaga pendidikan menengah; dan

     

d.

lembaga pendidikan tinggi.

   

(3)

Lembaga pendidikan non formal sebagaimana dimaksud dalam Pasal 41 ayat (1) huruf b angka iv meliputi:

     

a.

lembaga kursus;

     

b.

lembaga pelatihan;

     

c.

kelompok belajar;

     

d.

pusat kegiatan belajar masyarakat;

     

e.

majelis taklim; dan

     

f.

satuan pendidikan yang sejenis.

   

(4)

Lembaga sosial, lembaga kemanusiaan, dan lembaga keagamaan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 41 ayat (1) huruf c angka i, ii, dan iii, termasuk lembaga internasional dan/atau asing yang menyelenggarakan kegiatan sosial, kemanusiaan, dan/atau keagamaan di Indonesia.

 

Pasal 43

   

(1)

Besaran faktor penyesuai Sewa untuk kelompok jenis kegiatan usaha bisnis ditetapkan sebesar 100% (seratus persen).

   

(2)

Besaran faktor penyesuai Sewa untuk kelompok jenis kegiatan usaha non bisnis ditetapkan sebagai berikut:

     

a.

Kategori I sebesar 50% (lima puluh persen);

     

b.

Kategori II sebesar 40% (empat puluh persen); dan

     

c.

Kategori III sebesar 30% (tiga puluh persen).

   

(3)

Besaran faktor penyesuai Sewa untuk kelompok jenis kegiatan usaha sosial ditetapkan sebagai berikut:

     

a.

Kategori I sebesar 10% (sepuluh persen);

     

b.

Kategori II sebesar 5% (lima persen); dan

     

c.

Kategori III sebesar 5% (lima persen).

   

(4)

Besaran faktor penyesuai Sewa untuk periodesitas Sewa sebagaimana dimaksud dalam Pasal 38 ayat (1) huruf c ditetapkan sebagai berikut:

     

a.

per tahun sebesar 100% (seratus persen);

     

b.

per bulan sebesar 130% (seratus tiga puluh persen);

     

c.

per hari sebesar 160% (seratus enam puluh persen);

     

d.

per jam sebesar 190% (seratus sembilan puluh persen).

 

Pasal 44

   

Perubahan besaran faktor penyesuai Sewa sebagaimana dimaksud dalam Pasal 43 ditetapkan oleh Direktur Jenderal atas nama Menteri Keuangan.

 

BAB V
TATA CARA PELAKSANAAN SEWA

Bagian Kesatu
Sewa Atas BMN Pada Pengelola Barang

Paragraf 1
Pengusulan

Pasal 45

   

Calon penyewa mengajukan permohonan Sewa kepada Pengelola Barang dengan disertai:

   

a.

data usulan Sewa, antara lain:

     

i.

latar belakang permohonan;

     

ii.

jangka waktu penyewaan, termasuk periodesitas sewa; dan

     

iii.

peruntukan Sewa.

   

b.

data BMN yang diajukan untuk dilakukan Sewa;

   

c.

data calon penyewa, antara lain:

     

i.

nama;

     

ii.

alamat;

     

iii.

Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP);

     

iv.

surat permohonan Sewa dari calon penyewa; dan

     

v.

bentuk kelembagaan, jenis kegiatan usaha, fotokopi Surat Izin Usaha/Tanda Izin Usaha atau yang sejenis untuk calon penyewa yang berbentuk badan hukum/badan usaha.

   

d.

surat pernyataan/persetujuan, antara lain:

     

i.

pernyataan/persetujuan dari pemilik/pengurus, perwakilan pemilik/pengurus, atau kuasa pemilik/pengurus dalam hal calon penyewa berbentuk badan hukum/badan usaha; dan

     

ii.

pernyataan kesediaan dari calon penyewa untuk menjaga dan memelihara BMN serta mengikuti ketentuan yang berlaku selama jangka waktu Sewa.

 

Paragraf 2
Penelitian dan Penilaian

Pasal 46

   

(1)

Pengelola Barang melakukan penelitian atas kelayakan penyewaan terkait permohonan dari calon penyewa.

   

(2)

Dalam melakukan penelitian sebagaimana dimaksud pada ayat (1), Pengelola Barang dapat meminta keterangan kepada Pengguna Barang yang menyerahkan BMN berupa tanah dan/atau bangunan yang diajukan untuk disewakan.

   

(3)

Pengelola Barang menugaskan Penilai untuk melakukan Penilaian objek Sewa guna memperoleh nilai wajar BMN berupa tanah dan/atau bangunan yang akan disewakan.

   

(4)

Pengelola Barang dapat menugaskan Penilai untuk melakukan Penilaian guna menghitung nilai wajar atas nilai Sewa pasar dalam hal Pengelola Barang memiliki keyakinan bahwa nilai wajar BMN tidak dapat digunakan untuk menentukan besaran nilai sewa yang wajar.

   

(5)

Hasil penilaian berupa nilai wajar atas nilai Sewa pasar sebagaimana dimaksud pada ayat (4) diperlakukan sebagai tarif pokok Sewa sebagaimana dimaksud dalam Pasal 21 dalam penghitungan besaran Sewa.

   

(6)

Pelaksanaan Penilaian sebagaimana dimaksud pada ayat (3) dan ayat (4) dilakukan dengan berpedoman pada standar Penilaian dan ketentuan peraturan perundang-undangan.

   

(7)

Hasil Penilaian sebagaimana dimaksud pada ayat (3) dan ayat (4) digunakan oleh Pengelola Barang dalam melakukan kajian kelayakan penyewaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan perhitungan besaran sewa.

   

(8)

Seluruh biaya yang timbul dalam rangka Penilaian dibebankan pada Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN).

   

(9)

Dalam hal terdapat usulan Sewa dari beberapa calon penyewa dalam waktu yang bersamaan, Pengelola Barang menentukan penyewa dengan didasarkan pada pertimbangan aspek pengamanan dan pemeliharaan BMN serta usulan Sewa yang paling menguntungkan Negara.

 

Paragraf 3
Persetujuan

Pasal 47

   

Penyewaan BMN berupa tanah dan/atau bangunan oleh Pengelola Barang dilakukan dengan pertimbangan:

   

a.

kemungkinan penyewaan BMN yang berada dalam pengelolaannya, yang didasarkan pada kebutuhan Pengelola Barang untuk melakukan penyewaan BMN tersebut;

   

b.

kemungkinan penyewaan BMN berdasarkan permintaan pihak lain yang akan menyewa BMN tersebut.

 

Pasal 48

   

(1)

Pengelola Barang memberikan persetujuan atas permohonan Sewa yang diajukan dengan mempertimbangkan hasil penelitian dan kajian kelayakan penyewaan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 46 ayat (1).

   

(2)

Dalam hal Pengelola Barang tidak menyetujui permohonan tersebut, Pengelola Barang memberitahukan kepada pihak yang mengajukan permintaan Sewa dengan disertai alasannya.

   

(3)

Dalam hal Pengelola Barang menyetujui permohonan tersebut, Pengelola Barang menerbitkan surat persetujuan penyewaan BMN berupa tanah dan/atau bangunan.

   

(4)

Surat persetujuan penyewaan BMN berupa tanah dan/atau bangunan sebagaimana dimaksud pada ayat (3) sekurang-kurangnya memuat:

     

a.

data BMN yang akan disewakan;

     

b.

data penyewa;

     

c.

data Sewa, antara lain:

       

i.

besaran tarif Sewa sesuai dengan kelompok jenis kegiatan usaha dan kategori bentuk kelembagaan penyewa serta periodesitas Sewa, dan

       

ii.

jangka waktu, termasuk periodesitas Sewa;

   

(5)

Besaran Sewa yang dicantumkan dalam surat persetujuan Sewa BMN berupa tanah dan/atau bangunan merupakan nilai hasil perhitungan berdasarkan formula tarif Sewa.

   

(6)

Dikecualikan dari ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (5):

     

a.

dalam hal terdapat usulan nilai Sewa yang diajukan oleh calon penyewa dan nilai usulan tersebut lebih besar dari hasil perhitungan berdasarkan formula tarif Sewa, besaran Sewa yang dicantumkan dalam surat persetujuan Sewa adalah sebesar usulan besaran Sewa dari calon penyewa;

     

b.

dalam hal Sewa dilaksanakan dengan periodesitas per hari atau per jam, Pengelola Barang dapat menetapkan besaran Sewa lebih tinggi dari besaran Sewa sebagaimana dimaksud pada ayat (5) untuk waktu tertentu dalam rangka peningkatan penerimaan negara sepanjang Pengelola Barang memiliki keyakinan bahwa peningkatan besaran Sewa tidak menghilangkan potensi pemanfaatan BMN;

     

c.

dalam hal Sewa dilaksanakan dengan periodesitas per hari atau per jam, Pengelola Barang dapat menetapkan besaran Sewa lebih rendah untuk waktu tertentu dengan ketentuan serendah-rendahnya 80% (delapan puluh persen) dari besaran Sewa sebagaimana dimaksud pada ayat (5).

   

(7)

Ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (6) huruf c dilaksanakan dengan pertimbangan:

     

a.

harus dilaksanakan sewa dalam rangka pengamanan BMN untuk mencegah terjadinya penggunaan oleh pihak lain secara tidak sah;

     

b.

harus dilaksanakan sewa dalam rangka pemeliharaan BMN untuk mencegah terjadinya dan/atau memperbaiki kerusakan pada BMN dikarenakan tidak tersedianya anggaran untuk pemeliharaan; atau

     

c.

harus dilaksanakan sewa dalam rangka menghindari kemungkinan terjadinya risiko sosial.

 

Bagian Kedua
Sewa Atas BMN Pada Pengguna Barang

Paragraf 1
Pengusulan

Pasal 49

   

Pengguna Barang mengajukan usulan kepada Pengelola Barang untuk menyewakan BMN berupa sebagian tanah dan/atau bangunan atau selain tanah dan/atau bangunan sesuai dengan kewenangannya, dengan disertai:

   

a.

data usulan Sewa;

   

b.

data BMN yang diusulkan untuk disewakan;

   

c.

data calon penyewa;

   

d.

data transaksi Sewa yang sebanding dan sejenis yang ada di sekitar BMN yang diusulkan untuk disewakan; dan

   

e.

surat pernyataan dari Pengguna Barang.

 

Pasal 50

   

(1)

Data usulan Sewa sebagaimana dimaksud dalam Pasal 49 huruf a meliputi antara lain:

     

a.

dasar pertimbangan dilakukan Sewa;

     

b.

usulan jangka waktu penyewaan, termasuk periodesitas Sewa; dan

     

c.

surat usulan Sewa dari calon penyewa kepada Pengguna Barang.

   

(2)

Dalam hal BMN yang diusulkan untuk disewakan berupa sebagian tanah dan/atau bangunan dan nilai buku BMN yang akan disewakan sampai dengan Rp500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah), Pengguna Barang menyertakan usulan besaran sewa sesuai hasil perhitungan berdasarkan formula tarif Sewa.

   

(3)

Dalam hal BMN yang diusulkan untuk disewakan berupa selain tanah dan/atau bangunan, Pengguna Barang menyertakan usulan besaran Sewa sebagai bagian data usulan Sewa sebagaimana dimaksud pada ayat (2) berupa:

     

a.

formula Sewa berdasarkan hasil kajian Pengguna Barang; atau

     

b.

nilai Sewa berdasarkan hasil perhitungan Pengguna Barang.

 

Pasal 51

   

Data BMN sebagaimana dimaksud dalam Pasal 49 huruf b meliputi:

   

a.

foto atau gambar BMN, berupa:

     

i.

gambar lokasi dan/atau site plan tanah dan/atau bangunan yang akan disewakan;

     

ii.

foto bangunan dan bagian bangunan yang akan disewakan; dan/atau

     

iii.

foto BMN selain tanah dan/atau bangunan yang akan disewakan.

   

b.

kuantitas BMN, berupa:

     

i.

luas tanah dan/atau bangunan keseluruhan dan yang akan disewakan; atau

     

ii.

jumlah atau kapasitas BMN selain tanah dan/atau bangunan.

   

c.

nilai BMN yang akan disewakan, berupa:

     

i.

nilai tanah dan/atau bangunan keseluruhan dan yang akan disewakan;

     

ii.

Nilai Jual Objek Pajak (NJOP) tanah dan/atau bangunan; dan/atau

     

iii.

nilai BMN selain tanah dan/atau bangunan yang akan disewakan.

   

d.

data dan dokumen terkait BMN yang akan disewakan, berupa:

     

i.

Kartu Identitas Barang (KIB);

     

ii.

buku barang; dan/atau

     

iii.

fotokopi bukti kepemilikan atau dokumen sejenis.

 

Pasal 52

   

(1)

Data calon penyewa sebagaimana dimaksud dalam Pasal 49 huruf c antara lain:

     

a.

nama;

     

b.

alamat;

     

c.

bentuk kelembagaan;

     

d.

jenis kegiatan usaha;

     

e.

Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP); dan

     

f.

fotokopi Surat Izin Usaha/Tanda Izin Usaha atau yang sejenis untuk calon penyewa yang berbentuk badan usaha.

   

(2)

Dalam hal usulan Sewa yang diajukan oleh Pengguna Barang bukan berdasarkan permohonan dari calon penyewa, maka usulan Sewa kepada Pengelola Barang tidak perlu disertai data calon penyewa sebagaimana dimaksud dalam Pasal 49 huruf c.

 

Pasal 53

   

(1)

Data transaksi Sewa yang sebanding dan sejenis sebagaimana dimaksud dalam Pasal 49 huruf d, antara lain:

     

a.

data barang yang ditransaksikan; dan

     

b.

nilai transaksi.

   

(2)

Data transaksi Sewa yang sebanding atau sejenis sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat berupa transaksi sebanding dan sejenis yang sudah terjadi atau data penawaran umum penyewaan barang yang sebanding atau sejenis.

   

(3)

Dikecualikan dari ketentuan untuk menyertakan data transaksi Sewa yang sebanding dan sejenis sebagaimana dimaksud dalam Pasal 49 huruf d, pengajuan usulan Sewa dapat hanya disertai dengan surat pernyataan dari Pengguna Barang sepanjang data transaksi Sewa yang sebanding dan sejenis tersebut tidak dapat diperoleh namun dapat dibuktikan keberadaannya.

 

Pasal 54

   

(1)

Surat pernyataan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 49 huruf e, antara lain:

     

a.

pernyataan dari Pengguna Barang yang memuat bahwa:

       

i.

BMN yang akan disewakan tidak sedang digunakan dalam rangka penyelenggaraan tugas dan fungsi Kementerian/Lembaga; dan

       

ii.

penyewaan BMN tidak akan mengganggu pelaksanaan tugas dan fungsi Kementerian/ Lembaga;

     

b.

pernyataan kesediaan dari calon penyewa untuk menjaga dan memelihara BMN serta mengikuti ketentuan yang berlaku selama jangka waktu Sewa.

   

(2)

Dalam hal usulan Sewa yang diajukan oleh Pengguna Barang bukan berdasarkan permohonan dari calon penyewa, maka usulan Sewa kepada Pengelola Barang tidak perlu disertai surat pernyataan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b.

   

(3)

Ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 52 ayat (2) dan Pasal 54 ayat (2) hanya diberlakukan bagi pelaksanaan Sewa dengan periodesitas Sewa per hari atau per jam.

 

Pasal 55

   

Pengguna Barang dapat membentuk tim dalam rangka mempersiapkan usulan Sewa sebagaimana dimaksud dalam Pasal 49.

 

Pasal 56

   

Pengguna Barang dapat mendelegasikan kewenangan pengajuan usulan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 49 kepada Kuasa Pengguna Barang atau pejabat lain yang dikuasakan.

 

Paragraf 2
Penelitian dan Penilaian

Pasal 57

   

(1)

Pengelola Barang melakukan penelitian atas kelayakan penyewaan terkait permohonan dari Pengguna Barang;

   

(2)

Dalam melakukan penelitian sebagaimana dimaksud pada ayat (1), Pengelola Barang dapat meminta keterangan kepada Pengguna Barang yang mengajukan Sewa.

   

(3)

Dalam hal BMN yang diusulkan untuk disewakan berupa sebagian tanah dan/atau bangunan, Pengelola Barang menugaskan Penilai untuk melakukan Penilaian objek Sewa guna memperoleh nilai wajar BMN yang akan disewakan.

   

(4)

Pengelola Barang dapat menugaskan Penilai untuk melakukan Penilaian guna menghitung nilai wajar atas nilai Sewa pasar dalam hal Pengelola Barang memiliki keyakinan yang memadai bahwa:

     

a.

Luas tanah dan/atau bangunan yang disewakan tidak mencerminkan kondisi peruntukan sewa; atau

     

b.

Estimasi perhitungan tarif dasar sewa dengan menggunakan formula sewa dianggap sangat jauh berbeda dengan kondisi pasar.

   

(5)

Hasil penilaian berupa nilai wajar atas nilai Sewa pasar sebagaimana dimaksud pada ayat (4) diperlakukan sebagai tarif pokok Sewa sebagaimana dimaksud dalam Pasal 20 dalam penghitungan besaran Sewa.

   

(6)

Dalam hal yang diusulkan untuk disewakan merupakan BMN selain tanah dan/atau bangunan, Pengelola Barang melakukan penelitian atas formula Sewa yang diusulkan oleh Pengguna Barang.

   

(7)

Pelaksanaan Penilaian sebagaimana dimaksud pada ayat (3) dan ayat (4) dilakukan dengan berpedoman pada standar Penilaian dan ketentuan peraturan perundang-undangan.

   

(8)

Hasil penilaian sebagaimana dimaksud pada ayat (3) dan ayat (4) dipergunakan oleh Pengelola Barang dalam melakukan kajian kelayakan penyewaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan perhitungan besaran Sewa.

   

(9)

Seluruh biaya yang timbul dalam rangka Penilaian dibebankan pada Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN).

 

Pasal 58

   

(1)

Dikecualikan dari ketentuan penilaian sebagaimana dimaksud dalam Pasal 57 ayat (3) dan ayat (4), sepanjang BMN yang diusulkan untuk disewakan berupa sebagian tanah dan/atau bangunan dan nilai buku BMN yang diusulkan untuk disewakan sampai dengan Rp500.000.000,00 (lima ratus juta rupiah), perhitungan nilai wajar dan besaran Sewa BMN dilakukan oleh Pengguna Barang dalam usulan Sewa.

   

(2)

Pengelola Barang dapat melakukan evaluasi atas penghitungan nilai wajar dan besaran Sewa yang diusulkan Pengguna Barang sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dalam hal Pengelola Barang memiliki keyakinan bahwa nilai yang diusulkan dianggap jauh dari kewajaran.

 

Paragraf 3
Persetujuan

Pasal 59

   

(1)

Pengelola Barang memberikan persetujuan atas permohonan Sewa yang diajukan dengan mempertimbangkan hasil penelitian dan kajian kelayakan penyewaan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 57 ayat (1) dan ayat (8).

   

(2)

Dalam hal Pengelola Barang tidak menyetujui permohonan tersebut, Pengelola Barang memberitahukan kepada pihak yang mengajukan permintaan Sewa dengan disertai alasannya.

   

(3)

Dalam hal Pengelola Barang menyetujui permohonan tersebut, Pengelola Barang menerbitkan surat persetujuan penyewaan BMN.

   

(4)

Surat persetujuan sebagaimana dimaksud pada ayat (3) sekurang-kurangnya memuat:

     

a.

data BMN yang akan disewakan;

     

b.

data penyewa;

     

c.

data Sewa, antara lain:

       

i.

besaran tarif Sewa sesuai dengan kelompok jenis kegiatan usaha dan kategori bentuk kelembagaan penyewa serta periodesitas Sewa; dan

       

ii.

jangka waktu, termasuk periodesitas Sewa.

   

(5)

Dalam hal usulan Sewa diajukan oleh Pengguna Barang tidak disertai data calon penyewa sebagaimana dimaksud dalam Pasal 52 ayat (2), maka persetujuan Sewa tidak perlu disertai data calon penyewa sebagaimana dimaksud pada ayat (4) huruf b.

   

(6)

Besaran Sewa yang dicantumkan dalam surat persetujuan Sewa BMN berupa tanah dan/atau bangunan merupakan nilai hasil perhitungan berdasarkan formula tarif Sewa.

   

(7)

Dikecualikan dari ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (6), sepanjang terdapat usulan nilai sewa yang diajukan oleh calon penyewa dan/atau Pengguna Barang dan nilai usulan tersebut lebih besar dari hasil perhitungan sebagaimana dimaksud pada ayat (6), besaran Sewa yang dicantumkan dalam surat persetujuan Sewa untuk BMN berupa sebagian tanah dan/atau bangunan adalah sebesar usulan besaran Sewa dari calon penyewa.

   

(8)

Dalam hal BMN yang disetujui untuk disewakan berupa selain tanah dan/atau bangunan, besaran tarif Sewa sebagaimana dimaksud pada ayat (4) huruf c butir i dapat berupa:

     

a.

formula Sewa; atau

     

b.

nilai Sewa.

 

Pasal 60

   

(1)

Pengguna Barang menetapkan keputusan pelaksanaan Sewa berdasarkan persetujuan Pengelola Barang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 59 ayat (3) paling lambat 1 (satu) bulan sejak dikeluarkannya persetujuan Sewa oleh Pengelola Barang.

   

(2)

Salinan keputusan pelaksanaan Sewa sebagaimana dimaksud pada ayat (1) disampaikan kepada Pengelola Barang.

   

(3)

Dalam hal usulan Sewa yang diajukan oleh Pengguna Barang tidak disertai data calon penyewa sebagaimana dimaksud dalam Pasal 52 ayat (2), Pengguna Barang mengupayakan agar informasi mengenai keputusan pelaksanaan Sewa sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat diperoleh dengan mudah dan jelas oleh para calon penyewa.

   

(4)

Dalam hal terdapat usulan Sewa dari beberapa calon penyewa dalam waktu yang bersamaan, sebagai dasar penentuan penyewa, Pengguna Barang mempertimbangkan aspek pengamanan dan pemeliharaan BMN disamping pertimbangan usulan Sewa yang dianggap paling menguntungkan.

   

(5)

Dalam hal Sewa dilaksanakan dengan periodesitas per hari atau per jam, Pengguna Barang dapat menetapkan besaran Sewa lebih tinggi dari besaran Sewa yang tercantum dalam surat persetujuan Pengelola Barang untuk waktu tertentu dalam rangka peningkatan penerimaan negara sepanjang Pengguna Barang memiliki keyakinan bahwa peningkatan besaran Sewa tidak menghilangkan potensi pemanfaatan BMN.

   

(6)

Dalam hal Sewa dilaksanakan dengan periodesitas per hari atau per jam, Pengguna Barang dapat menetapkan besaran Sewa lebih rendah dari besaran Sewa yang tercantum dalam surat persetujuan Pengelola Barang untuk waktu-waktu tertentu dengan ketentuan serendah-rendahnya 80% (delapan puluh persen) dari besaran Sewa yang tercantum dalam surat persetujuan Pengelola Barang.

   

(7)

Ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (6) dilaksanakan dengan pertimbangan:

     

a.

harus dilaksanakan Sewa dalam rangka pengamanan BMN untuk mencegah terjadinya penggunaan oleh pihak lain secara tidak sah;

     

b.

harus dilaksanakan Sewa dalam rangka pemeliharaan BMN untuk mencegah terjadinya dan/atau memperbaiki kerusakan pada BMN dikarenakan tidak tersedianya anggaran untuk pemeliharaan; atau

     

c.

harus dilaksanakan Sewa dalam rangka menghindari kemungkinan terjadinya risiko sosial.

   

(8)

Penetapan besaran Sewa sebagaimana dimaksud pada ayat (5), ayat (6) dan ayat (7) dituangkan dalam keputusan Pengguna Barang sebagaimana dimaksud pada ayat (1).

 

BAB VI
PENGAMANAN DAN PEMELIHARAAN

Bagian Kesatu
Pengamanan

Pasal 61

   

(1)

Penyewa wajib melakukan pengamanan atas BMN yang disewa.

   

(2)

Pengamanan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditujukan untuk mencegah terjadinya penurunan fungsi barang, penurunan jumlah barang dan hilangnya barang.

   

(3)

Penyewa dilarang menggunakan BMN yang disewakan untuk peruntukkan selain dari yang telah ditetapkan Pengelola Barang/Pengguna Barang sesuai dengan perjanjian Sewa.

 

Bagian Kedua
Pemeliharaan

Pasal 62

   

(1)

Penyewa wajib melakukan pemeliharaan atas BMN yang disewa.

   

(2)

Pemeliharaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditujukan untuk menjaga kondisi dan memperbaiki barang agar selalu dalam keadaan baik dan siap untuk digunakan secara berdaya guna dan berhasil guna.

   

(3)

Seluruh biaya pemeliharaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) termasuk biaya yang timbul dari pemakaian dan pemanfaatan BMN menjadi tanggung jawab sepenuhnya dari penyewa.

   

(4)

Perbaikan BMN sebagaimana dimaksud pada ayat (2) harus sudah selesai dilaksanakan paling lambat pada saat berakhirnya jangka waktu Sewa.

   

(5)

Dikecualikan dari ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (4), perbaikan dilakukan berdasarkan kesepakatan antara Pengelola Barang/Pengguna Barang dengan penyewa apabila kerusakan atas BMN yang disewa diakibatkan oleh keadaan kahar (force majeur).

 

Bagian Ketiga
Perubahan Bentuk

Pasal 63

   

(1)

Selama jangka waktu Sewa, penyewa atas persetujuan Pengelola Barang/Pengguna Barang hanya dapat mengubah bentuk BMN tanpa mengubah konstruksi dasar bangunan, dengan ketentuan bagian yang ditambahkan pada bangunan tersebut menjadi BMN.

   

(2)

Dalam hal pengubahan bentuk BMN sebagaimana dimaksud pada ayat (1) mengakibatkan adanya penambahan, bagian yang ditambahkan tersebut disertakan dalam Berita Acara Serah Terima pada akhir Sewa untuk ditetapkan menjadi BMN.

 

BAB VII
PENATAUSAHAAN

Pasal 64

   

(1)

Pengelola Barang melakukan Penatausahaan pelaksanaan Sewa BMN berupa tanah dan/atau bangunan yang berada dalam pengelolaannya.

   

(2)

Pengguna Barang/Kuasa Pengguna Barang melakukan Penatausahaan pelaksanaan Sewa BMN berupa:

     

a.

sebagian tanah dan/atau bangunan; dan

     

b.

selain tanah dan/atau bangunan.

     

yang status penggunaannya ada pada Pengguna Barang/Kuasa Pengguna Barang sesuai dengan kewenangannya.

   

(3)

Pengguna Barang/Kuasa Pengguna Barang menyampaikan laporan perkembangan pelaksanaan Sewa BMN kepada Pengelola Barang sesuai dengan kewenangannya.

   

(4)

Laporan sebagaimana dimaksud pada ayat (3) disampaikan setiap tahun paling lambat 1 (satu) bulan sebelum perhitungan 1 (satu) tahun sejak diterbitkannya persetujuan Sewa oleh Pengelola Barang.

   

(5)

Pengguna Barang/Kuasa Pengguna Barang mengungkapkan informasi mengenai BMN yang disewakan ke dalam Laporan Barang Pengguna/Kuasa Pengguna sesuai dengan kewenangannya.

   

(6)

Pengguna Barang/Kuasa Pengguna Barang melaporkan berakhirnya pelaksanaan Sewa BMN sebagaimana dimaksud pada ayat (2) kepada Pengelola Barang pada akhir jangka waktu Sewa dengan dilampiri Berita Acara Serah Terima sesuai dengan kewenangannya.

   

(7)

Dikecualikan dari ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (6), laporan mengenai berakhirnya pelaksanaan Sewa tidak perlu melampirkan Berita Acara Serah Terima sepanjang periodesitas Sewa adalah berupa Sewa per hari dan per jam.

 

BAB VIII
PEMBINAAN, PENGAWASAN DAN PENGENDALIAN

Bagian Kesatu
Pembinaan dan Pengawasan

Pasal 65

   

(1)

Pengelola Barang melakukan pembinaan dan pengawasan terhadap Pengguna Barang/Kuasa Pengguna Barang atas pelaksanaan Sewa BMN.

   

(2)

Pengguna Barang melakukan pembinaan dan pengawasan terhadap Kuasa Pengguna Barang yang berada di wilayah kerjanya atas pelaksanaan Sewa BMN.

   

(3)

Pengelola Barang/Pengguna Barang dapat meminta bantuan aparat pengawas fungsional dalam melakukan pembinaan dan pengawasan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2).

 

Pasal 66

   

(1)

Pengelola Barang/Pengguna Barang/Kuasa Pengguna Barang melakukan pengawasan terhadap pelaksanaan perjanjian Sewa BMN yang berada di bawah penguasaannya masing-masing sesuai dengan perjanjian yang ditandatangani.

   

(2)

Sebagai tindak lanjut atas pengawasan sebagaimana dimaksud pada ayat (1), Pengelola Barang/Pengguna Barang/Kuasa Pengguna Barang menerbitkan surat peringatan/teguran kepada penyewa atas dilakukannya pelanggaran terhadap perjanjian Sewa dan ketentuan peraturan perundang-undangan.

   

(3)

Pengelola Barang/Pengguna Barang/Kuasa Pengguna Barang dapat menghentikan kegiatan Sewa apabila surat peringatan/teguran sebagaimana dimaksud pada ayat (2) tidak diindahkan oleh Penyewa.

   

(4)

Pengelola Barang/Pengguna Barang/Kuasa Pengguna Barang dapat meminta bantuan aparat pengawas fungsional dalam melakukan pengawasan sebagaimana dimaksud pada ayat (1).

 

Bagian Kedua
Pengendalian

Pasal 67

   

(1)

Pengelola Barang melakukan evaluasi secara berkala atas besaran tarif Sewa setiap tahun berdasarkan laporan perkembangan pelaksanaan Sewa dari Pengguna Barang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 64 ayat (3).

   

(2)

Pelaksanaan evaluasi besaran tarif Sewa sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan untuk periodesitas Sewa per jam, per hari, atau per bulan.

   

(3)

Pelaksanaan evaluasi penghitungan besaran tarif Sewa sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berlaku mutatis mutandis ketentuan mengenai besaran Sewa dalam Pasal 18 sampai dengan Pasal 43, Pasal 46, Pasal 48, dan Pasal 57 sampai dengan Pasal 60.

   

(4)

Hasil pelaksanaan evaluasi penghitungan besaran tarif Sewa sebagaimana dimaksud pada ayat (3) ditetapkan oleh Pengguna Barang berdasarkan surat Pengelola Barang.

 

Pasal 68

   

(1)

Dalam rangka pengendalian pelaksanaan Sewa BMN, Pengelola Barang berwenang melakukan pemantauan dan investigasi atas pelaksanaan Sewa BMN pada Pengguna Barang/Kuasa Pengguna Barang, dalam rangka penertiban pemanfaatan BMN sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan.

   

(2)

Sebagai tindak lanjut dari pemantauan dan investigasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1), Pengelola Barang dapat meminta aparat pengawas fungsional untuk melakukan audit atas pelaksanaan Sewa BMN.

   

(3)

Hasil audit sebagaimana dimaksud pada ayat (2) disampaikan kepada Pengelola Barang untuk ditindaklanjuti sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan.

 

Pasal 69

   

(1)

Segala akibat hukum yang menyertai pelaksanaan Sewa BMN berupa sebagian tanah dan/atau bangunan dan selain tanah dan/atau bangunan setelah diberikannya persetujuan oleh Pengelola Barang hingga saat penandatanganan perjanjian sepenuhnya menjadi tanggung jawab Pengguna Barang.

   

(2)

Segala akibat hukum yang menyertai pelaksanaan Sewa BMN setelah penandatanganan perjanjian sepenuhnya menjadi tanggung jawab para pihak dalam perjanjian Sewa bersangkutan.

 

BAB IX
GANTI RUGI DAN DENDA

Bagian Kesatu
Ganti Rugi

Pasal 70

   

(1)

Dalam hal BMN selain tanah dan/atau bangunan yang disewakan hilang selama jangka waktu Sewa, penyewa wajib mengganti barang yang disewakan dengan barang yang sejenis.

   

(2)

Penggantian BMN sebagaimana dimaksud pada ayat (1) harus sudah selesai dilaksanakan paling lambat pada saat berakhirnya jangka waktu Sewa.

   

(3)

Dikecualikan dari ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (2), penggantian dilakukan berdasarkan kesepakatan antara Pengguna Barang dengan penyewa apabila kehilangan diakibatkan oleh kondisi kahar (force majeur).

 

Pasal 71

   

(1)

Dalam hal perbaikan dan/atau penggantian BMN sebagaimana dimaksud dalam Pasal 63 ayat (4) dan Pasal 71 ayat (1) tidak dapat dilakukan, Penyewa membayar biaya perbaikan dan/atau penggantian tersebut secara tunai.

   

(2)

Penentuan besaran biaya sebagaimana dimaksud pada ayat (1) ditetapkan oleh:

     

a.

Pengelola Barang, untuk BMN berupa tanah dan/atau bangunan yang berada pada Pengelola Barang;

     

b.

Pengguna Barang, untuk:

       

i.

BMN berupa sebagian tanah dan/atau bangunan yang status penggunaannya ada pada Pengguna Barang; atau

       

ii.

BMN selain tanah dan/atau bangunan.

   

(3)

Pembayaran biaya sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan dengan cara menyetorkan ke Kas Umum Negara paling lama 1 (satu) bulan terhitung sejak adanya penetapan sebagaimana dimaksud pada ayat (2).

 

Bagian Kedua
Denda

Pasal 72

   

(1)

Penyewa dikenakan sanksi administratif berupa surat teguran dalam hal:

     

a.

penyewa belum menyerahkan BMN yang disewakan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 ayat (1);

     

b.

perbaikan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 62 ayat (4) belum dilakukan atau diperkirakan belum selesai dilaksanakan paling lambat sebelum berakhirnya jangka waktu Sewa; dan/atau

     

c.

penggantian sebagaimana dimaksud dalam Pasal 70 ayat (1) belum dilakukan atau diperkirakan belum selesai dilaksanakan paling lambat sebelum berakhirnya jangka waktu Sewa.

   

(2)

Dalam hal penyerahan, perbaikan, dan/atau penggantian BMN belum dilakukan terhitung 1 (satu) bulan sejak diterbitkannya surat teguran sebagaimana dimaksud pada ayat (1), penyewa dikenakan sanksi administratif berupa surat peringatan.

   

(3)

Dalam hal penyerahan, perbaikan, dan/atau penggantian BMN belum dilakukan terhitung 1 (bulan) sejak diterbitkannya surat peringatan sebagaimana dimaksud pada ayat (2), penyewa dikenakan sanksi administratif berupa denda, dengan ketentuan:

     

a.

sebesar 110% (seratus sepuluh persen) dari besaran Sewa yang dihitung secara proporsional dalam hitungan harian sesuai keterlambatan penyerahan BMN sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 ayat (1);

     

b.

sebesar 2 (dua permil) per hari dari nilai perbaikan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 62 ayat (4) atau Pasal 71 ayat (1); dan/atau

     

c.

sebesar 2 (dua permil) per hari dari nilai penggantian dimaksud dalam Pasal 70 ayat (1) atau Pasal 71 ayat (1).

   

(4)

Denda sebagaimana dimaksud pada ayat (3) huruf b dan huruf c paling banyak:

     

a.

sebesar 50% (lima puluh persen) dari nilai perbaikan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 62 ayat (4) atau Pasal 71 ayat (1);

     

b.

sebesar 50% (lima puluh persen) dari nilai penggantian sebagaimana dimaksud dalam Pasal 70 ayat (1) atau Pasal 71 ayat (1).

 

Pasal 73

   

Dalam hal denda sebagaimana dimaksud dalam Pasal 72 ayat (3) tidak dilunasi penyewa, maka penyelesaiannya diserahkan kepada Panitia Urusan Piutang Negara (PUPN) sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

 

Pasal 74

   

(1)

Pengelola Barang/Pengguna Barang mengenakan denda kepada penyewa atas pelanggaran yang dilakukan selain dari ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 72 dalam batas kewenangan masing-masing berdasarkan perjanjian sesuai ketentuan peraturan perundang-undangan.

   

(2)

Pembayaran dan penyelesaian denda sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berlaku mutatis mutandis ketentuan dalam Pasal 72 dan Pasal 73.

 

BAB X
KETENTUAN LAIN-LAIN

Pasal 75

   

Ketentuan dalam Peraturan Menteri Keuangan ini tidak diberlakukan terhadap:

   

a.

rumah negara golongan I dan golongan II yang disewakan kepada pejabat negara/pegawai negeri, yang pelaksanaannya berpedoman pada ketentuan yang mengatur mengenai rumah negara;

   

b.

besaran tarif Sewa BMN di lingkungan Tentara Nasional Indonesia yang berpedoman pada Peraturan Menteri Keuangan Nomor 23/PMK.06/2010 tentang Penataan Pemanfaatan Barang Milik Negara Di Lingkungan Tentara Nasional Indonesia sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 207/PMK.06/2010 tentang Perubahan Atas Peraturan Menteri Keuangan Nomor 23/PMK.06/2010 tentang Penataan Pemanfaatan Barang Milik Negara Di Lingkungan Tentara Nasional Indonesia; dan

   

c.

Barang Milik Negara yang berasal dari kegiatan usaha hulu minyak dan gas bumi, mineral dan batubara, dan panas bumi, yang diatur dalam Peraturan Menteri Keuangan tersendiri.

 

BAB XI
KETENTUAN PERALIHAN

Pasal 76

   

(1)

Pada saat Peraturan Menteri Keuangan ini mulai berlaku:

     

a.

usulan sewa BMN yang telah diajukan oleh Pengguna Barang kepada Pengelola Barang dan belum memperoleh persetujuan Pengelola Barang, proses selanjutnya mengikuti ketentuan dalam Peraturan Menteri Keuangan ini;

     

b.

persetujuan sewa BMN yang telah diterbitkan oleh Pengelola Barang sesuai dengan ketentuan dalam Peraturan Menteri Keuangan Nomor 96/PMK.06/2007 tentang Tata Cara Pelaksanaan Penggunaan, Pemanfaatan, Penghapusan Dan Pemindahtanganan Barang Milik Negara dinyatakan tetap berlaku dan proses selanjutnya mengikuti ketentuan dalam Peraturan Menteri Keuangan ini;

     

c.

pelaksanaan Sewa BMN yang sedang berlangsung sesuai dengan ketentuan dalam Peraturan Menteri Keuangan Nomor 96/PMK.06/2007 tentang Tata Cara Pelaksanaan Penggunaan, Pemanfaatan, Penghapusan Dan Pemindahtanganan Barang Milik Negara dinyatakan tetap berlaku hingga berakhirnya jangka waktu Sewa.

   

(2)

Pelaksanaan perpanjangan Sewa BMN atas pelaksanaan Sewa sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a mengikuti ketentuan dalam Peraturan Menteri Keuangan ini.

 

BAB XII
KETENTUAN PENUTUP

Pasal 77

   

Pada saat Peraturan Menteri Keuangan ini mulai berlaku, ketentuan mengenai pemanfaatan BMN dalam bentuk Sewa sebagaimana diatur dalam Peraturan Menteri Keuangan Nomor 96/PMK.06/2007 tentang Tata Cara Pelaksanaan Penggunaan, Pemanfaatan, Penghapusan Dan Pemindahtanganan Barang Milik Negara dicabut dan dinyatakan tidak berlaku.

 

Pasal 78

   

Petunjuk teknis tata cara pelaksanaan Sewa dan format dokumen pelaksanaan Sewa dapat diatur lebih lanjut oleh Direktur Jenderal Kekayaan Negara.

 

Pasal 79

   

Ketentuan Pasal 76 ayat (1) huruf a dan huruf b diberlakukan efektif 3 (tiga) bulan terhitung sejak tanggal diundangkannya Peraturan Menteri Keuangan ini.

 

Pasal 80

   

Peraturan Menteri Keuangan ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan.

   

Agar setiap orang mengetahuinya, memerintahkan pengundangan Peraturan Menteri Keuangan ini dengan penempatannya dalam Berita Negara Republik Indonesia.

             
           

Ditetapkan di Jakarta

           

pada tanggal 23 Februari 2012

           

MENTERI KEUANGAN,

             
            ttd.
             
            AGUS D. W. MARTOWARDOJO
             

Diundangan di Jakarta

 

pada tanggal 24 Februari 2012

 

MENTERI HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA,

 
   
ttd.  
   
AMIR SYAMSUDIN  
   
BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA TAHUN 2012 NOMOR 234

 

 

  LAMPIRAN  
  PERATURAN      MENTERI      KEUANGAN
  NOMOR              33           /PMK.06/2012
  TENTANG   TATA   CARA  PELAKSANAAN
  SEWA BARANG MILIK NEGARA

 

 

FAKTOR JUMLAH LANTAI BANGUNAN
DALAM PERHITUNGAN HARGA SATUAN BANGUNAN STANDAR

 

No. Jumlah Lantai Bangunan Harga Satuan Per m Tertinggi
1 Bangunan 1 lantai 1,000 standar harga gedung bertingkat
2 Bangunan 2 lantai 1,090 standar harga gedung bertingkat
3 Bangunan 3 lantai 1,120 standar harga gedung bertingkat
4 Bangunan 4 lantai 1,135 standar harga gedung bertingkat
5 Bangunan 5 lantai 1,162 standar harga gedung bertingkat
6 Bangunan 6 lantai 1,197 standar harga gedung bertingkat
7 Bangunan 7 lantai 1,236 standar harga gedung bertingkat
8 Bangunan 8 lantai 1,265 standar harga gedung bertingkat
9 Bangunan 9 lantai 1,299 standar harga gedung bertingkat
10 Bangunan 10 lantai 1,333 standar harga gedung bertingkat
11 Bangunan 11 lantai 1,364 standar harga gedung bertingkat
12 Bangunan 12 lantai 1,393 standar harga gedung bertingkat
13 Bangunan 13 lantai 1,420 standar harga gedung bertingkat
14 Bangunan 14 lantai 1,445 standar harga gedung bertingkat
15 Bangunan 15 lantai 1,468 standar harga gedung bertingkat
16 Bangunan 16 lantai 1,489 standar harga gedung bertingkat
17 Bangunan 17 lantai 1,508 standar harga gedung bertingkat
18 Bangunan 18 lantai 1,525 standar harga gedung bertingkat
19 Bangunan 19 lantai 1,541 standar harga gedung bertingkat
20 Bangunan 20 lantai 1,556 standar harga gedung bertingkat
21 Bangunan 21 lantai 1,570 standar harga gedung bertingkat
22 Bangunan 22 lantai 1,584 standar harga gedung bertingkat
23 Bangunan 23 lantai 1,597 standar harga gedung bertingkat
24 Bangunan 24 lantai 1,610 standar harga gedung bertingkat
25 Bangunan 25 lantai 1,622 standar harga gedung bertingkat
26 Bangunan 26 lantai 1,634 standar harga gedung bertingkat
27 Bangunan 27 lantai 1,645 standar harga gedung bertingkat
28 Bangunan 28 lantai 1,656 standar harga gedung bertingkat
29 Bangunan 29 lantai 1,666 standar harga gedung bertingkat
30 Bangunan 30 lantai 1,676 standar harga gedung bertingkat
31 Bangunan 31 lantai 1,686 standar harga gedung bertingkat
32 Bangunan 32 lantai 1,695 standar harga gedung bertingkat
33 Bangunan 33 lantai 1,704 standar harga gedung bertingkat
34 Bangunan 34 lantai 1,713 standar harga gedung bertingkat
35 Bangunan 35 lantai 1,722 standar harga gedung bertingkat
36 Bangunan 36 lantai 1,730 standar harga gedung bertingkat
37 Bangunan 37 lantai 1,738 standar harga gedung bertingkat
38 Bangunan 38 lantai 1,746 standar harga gedung bertingkat
39 Bangunan 39 lantai 1,754 standar harga gedung bertingkat
40 Bangunan 40 lantai 1,761 standar harga gedung bertingkat
     
     
      MENTERI KEUANGAN,
       
      ttd.
       
      AGUS D.W. MARTOWARDOJO